Fraksi PDIP Pertanyakan Seruan Anies Tentang Kawasan Dilarang Merokok

LPAI News | Jakarta

Gilbert Simanjuntak, Anggota DPRD DKI Jakarta dari fraksi PDI Perjuangan mempertanyakan dasar dari Seruan Gubernur DKI Jakarta No. 8/2021 tentang Pembinaan Kawasan Dilarang Merokok.

“Kami mempertanyakan dasar dari aturan tersebut. Apakah ada peraturan gubernur yang menjadi dasarnya. Atau hanya ujug-ujug? Kalau mau diberlakukan harus dilihat dasarnya apa” ujar Gilbert, Jumat (1/10/2021).

Seruan yang dikeluarkan oleh Pemprov DKI Jakarta pada Juni lalu tersebut dinilai akan berdampak tidak hanya bagi industri ritel di sektor hilir, tetapi juga kepada jutaan petani tembakau dan cengkeh.

Dalam beleid tersebut, Pemprov DKI menyerukan kepada para pengelola gedung untuk memasang tanda larangan merokok di setiap pintu masuk dan lokasi-lokasi yang mudah dilihat dan diketahui di area gedung serta memastikan tidak ada yang merokok di kawasan tersebut.

Setiap pengelola gedung juga diminta tidak menyediakan asbak dan tempat pembuangan puntung rokok lainnya pada kawasan dilarang merokok. Selain itu, pengelola gedung diminta tidak memasang reklame rokok atau zat adiktif baik di dalam ruangan maupun di luar ruangan, termasuk memajang kemasan/bungkus rokok atau zat adiktif di tempat penjualan.

Pakar Kebijakan Publik Universitas Trisakti Trubus Rahadiansyah turut berkomentar, Ia mengatakan kebijakan tersebut kontrapoduktif dengan kebijakan Pemerintah Pusat terkait Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Menurutnya, menghidupkan kembali ekonomi setelah 2 tahun terdampak pandemi merupakan hal yang lebih perlu segera dilakukan.

Adapun, sambungnya, kebijakan Pemprov DKI bertentangan dengan peraturan yang lain, seperti Peraturan PP 109/2012 tentang Pengamanan Bahan Yang Mengandung Zat Adiktif Berupa Produk Tembakau Bagi Kesehatan. Trubus mengatakan dalam PP tersebut rokok diizinkan untuk ditampilkan di reklame dalam ruang. Kebijakan tersebut juga bertentangan dengan Putusan Mahkamah Konstitusi (MK) Nomor 54/PUU-VI/2008 dan 6/PUU-VII/2009.

Dalam keputusan MK tersebut rokok tidak ditempatkan sebagai produk yang dilarang untuk dipublikasikan, terlebih lagi tidak ada larangan untuk diperjualbelikan begitu pun tidak pernah menempatkan tembakau dan cengkeh sebagai produk pertanian yang dilarang. (*)

sumber : jakarta.bisnis.com

__Terbit pada
Oktober 1, 2021

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *